Penganiayaan mawar, CRT tersayang saya..


Akhirnya saya menyadari mengapa kita harus berkeperi-barang-an.. Kita tidak boleh memperlakukan barang dengan semena-mena. tidak boleh dibentak-bentak (Siapa pula yang kurang kerjaan gini? :p), tidak boleh disiksa apalagi dikurung di gudang, dan yang pasti harus selalu dikasih makan tiap hari!

Kita kembali lagi ke kejadian yang saya alami beberapa bulan yang lalu..

Saya mempunyai sebuah monitor flat crt yang sudah bertahun-tahun setia menemani, (Sebut saja mawar). Di saat itu, mendadak mawar mengalami gangguan penampilan yang sangat mengganggu saya. Gambar yang ditampilkan di layar sebesar 17” itu mendadak bergoyang-goyang padahal ga ada yang nyetel kaset dangdut..

Karena saya tidak berpengalaman dalam masalah monitor, saya menelepon teman saya yang (Disebut-sebut) lebih jago dalam bidang perkomputeran..

Saya: “Bro, layar gua aneh nih, Gambarnya goyang-goyang gitu.. Kaya flicker tapi yang udah stadium 4 ini mah”

Temen: “Ahh, yang kaya gituan si gampang, cabok aja, nanti paling jadi bener lagi.”

Saya: “Gila lu, gimana kalo layarnya ngejerit coba? Ditabok? Ga apa-apa gitu?”

Temen, “Ga akan, paling nanti nangis-nangis doang.. Iyalah yang kaya gituan si paling ada yang longgar. Cobain aja geura.”

Saya: “Oke oke, thank u.”

Singkat kata, saya tabok juga tu monitor di bagian yang tepat dan… Ting.. Segalanya menjadi bersih bersinar kembali seperti semula..

Pikir saya, “Mantep nih, ternyata cuman digituin aja udah bisa bener lagi. Untung aja ga nangis-nangis seperti kata temen saya” (Jangan pernah dicoba ke monitor LCD, bisa langsung koit tu monitor)

Akhirnya selama beberapa hari kedepannya, saya menjadi keterusan dengan hobi baru saya. Menghajar mawar setiap dia ngadat… Sampai akhirnya…

Brakk! *Pett..*

Si mawar mati.. Layarnya menghitam tanpa menampilkan sedikitpun cahaya..

Saya tabok lagi.. Brakk!

Ga mau bener-bener juga! Udah mulai ngerasa deg-degan da ga punya monitor cadangan.. Padahal itu juga lagi ngerjain tugas..

Saya tabok lebih keras lagi.. BRAKK!!

Dan saya coba terus menerus sampai tangan saya terasa sakit.. Hasilnya nihil.. Mawar sudah mati..

Saya pun menangis keras dan menguburkannya dihalaman rumah saya setelah dimandikan dan dishalatkan terlebih dahulu..

Akhirnya dengan penuh penyesalan saya mematikan komputer saya dan merenungi nasib mawar.. Saya merasa bersalah karena telah menganiaya mawar sampai mati.. Memang seharusnya mawar ditangani oleh tukang servis, bukan ‘dibetulkan’ dengan cara barbar seperti itu..

Begitulah akhir dari perjalanan hidup saya dengan mawar, monitor saya yang teraniaya.. Semoga para pembaca dapat mengambil hikmah dari pengalaman saya ini dengan tidak melakukan hal yang sama kepada barang-barang yang kalian miliki.. Hargailah mereka, sayangilah mereka, dan beri mereka perawatan di tempat yang benar..

(Saya sekarang memakai monitor CRT Tua berlayar cembung yang menyakitkan mata setiapkali dipakai terlalu lama)

Akhir kata…

INGAT! KEKERASAN TIDAK AKAN MENYELESAIKAN MASALAH!

Tinggalkan komentar

Filed under Pengalaman, Realita, Renungan, Semi bojeg, Unik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s